Ketua RT/RW Datang Ke DPRD OKU Di  Komisi I, Mempertanyakan Kejelasan Insentif Yang Sudah Di Anggarkan,

oleh -508 Dilihat

Baturaja, BaraNusantara.com//Jum’at 15 -09-2023, Merasa di anak tirikan beberapa perwakilan ketua RT / RW mendatangi gedung dewan perwakilan rakyat daerah kabupaten OKU untuk mempertanyakan masalah kenaikan insentif yang sudah di anggarkan.

Dalam kedatangan rombongan ketua RT / RW gedung dewan perwakilan rakyat tersebut langsung di sambut oleh komisi l,ada pun turut hadir dalam ruangan tersebut beberapa anggota DPRD Oku di komisi l,dan di hadir juga camat Baturaja timur,camat Baturaja barat dan yg lainnya.

Kedatangan rombongan ketua RT / RW tersebut mempertanyakan kejelasan masalah insentif yang sudah di anggarkan tapi belum di keluarkan.

Baca Juga :   Relawan YPN Bidang Kesehatan Melalui Program Sosial YPN Bantu Warga Desa Lubuk Batang Lama. 

” Berinisial ( JH ) sebagai ketua RT 02/RW 01 kelurahan kemalaraja yang mewakili Ketua RT/RW mengatakan kenapa sampai sekarang insentif RT / RW tersebut belum ada kejelasan pada hal kita semua tau kalau insentif tersebut sudah di anggarkan,kami sebagai RT/RW ini merasa di anak Tiri kan oleh pemerintah daerah kabupaten Oku.

JH juga mengatakan kalau kas daerah memang kosong kenapa di dalam APBD Perubahan ini justru muncul usulan peningkatan belanja baru antara lain, pasilitasi kunjungan tamu, penyediaan jasa peralatan dan perlengkapan kantor, pengadaan peralatan dan mesin lain nya, pengadaan pakaian dinas dan atribut kelengkapan nya dan lain-lain Dengan total anggaran sebesar Rp 37.846.474.988.

Baca Juga :   Program Sosial Yudi Purna Nugraha melalui LSM Geram mengevakuasi warga Desa lekis Rejo ke rumah sakit 

Dalam kesempatan itu juga camat Baturaja timur menjelaskan bahwah masalah insentif untuk RT/RW,kami tidak bisa memutuskan Karna kami berkerja sesuai dengan aturan yang kami terima dan pj Bupati yang mempunyai kewenangan itu,tetapi di kami di anggarkan sebesar itu,tapi uang nya ada atau tidak sesuai keputusan yang di atasnya sesuai perintah pesan Bupati terakhir sampai dengan bulan Juli kalau dari kami seperti itu,ini juga perlu forum yang lebih tinggi untuk memutuskan ini terangnya.

Baca Juga :   Relawan YPN Bersama LSM Geram Banten Kunjungi Warga Sakit Di Baturaden Kecamatan Lubuk Raja.

Melalui komisi l ” Ledi Patra mengatakan ini semua suatu keanehan bagi kami kok bisa bisa nya insentif RT/RW dengan alasan eksekutif uang nya tidak ada dan di APBD perubahan bawahsannya pemerintah daerah adanya belanja baru,la kok yang lama saja belum di bayarkan apa lagi yang baru,yang artinya RT/RT ini memang tidak di prioritas kan,Karna belum ada kejelasan masalah SK Bupati,maka Ledi mengharapkan semua APBD perubahan ini di tunda terlebih dahulu sempai dengan adanya kejelasan,terangnya.

(Tim)

Print Friendly, PDF & Email

No More Posts Available.

No more pages to load.